Sabtu, 02 Januari 2016

[Wrap Up] : Receh Untuk Buku 2015

SELAMAT TAHUN BARU 2016! Semoga kita semua bisa menjadi pribadi yang lebih baik di tahun ini. Semoga resolusi tak hanya sekadar resolusi, semoga yang diresolusikan dapat menjadi nyata sesuai apa yang kita ekspektasikan/harapkan. Aamiin.

Postingan pertama tahun 2016 di blog ini akan dipersembahkan oleh Wrap Up Posting dari satu event yang saya ikuti di awal tahun 2015, yaitu event/challenge Receh Untuk Buku 2015.
Sebagai pengingat, event Receh Untuk Buku ini mengharuskan kita untuk ngumpulin receh selama satu tahun, pada akhir tahun recehnya kita hitung dan hasilnya bisa kita belikan buku yang diinginkan.
Selama setahun kemarin, receh yang saya dapatkan dari hasil kembalian angkot saya usahakan untuk saya masukkan ke kaleng permen FOX’S. Ya..saya memilih kaleng permen FOX’S sebagai tempat penyimpanan untuk para receh tersebut. Receh yang saya masukkan adalah receh Rp 100, Rp 200, Rp 500 dan Rp 1000.
Saya juga sempat dapat sumbangan receh dari nenek saya, jumlah tepatnya ngga tau karena saya ngga ngitungin dan langsung saya masukkan ke kaleng, hehe :D

Dan Desember pun tiba.. saya ngga sabar untuk menghitung jumlah keseluruhan receh yang saya sudah kumpulkan selama satu tahun. Kaleng FOX’S saya sudah penuh bin berat. 
Berapa ya jumlahnya? :)

Pada tanggal 18 Desember, saya memutuskan untuk menghitung jumlah receh-receh tersebut. Udah ngga sabar dan rasanya ngga bisa nunggu sampai akhir tahun. Lagian saat itu saya sudah libur, jadi dijamin sudah tidak ada pemasukan lagi terhadap receh, hehe.

Setelah dihitung, receh yang berhasil saya kumpulkan selama satu tahun berjumlah Rp 141,900. Karena saya tidak menemukan 100 perak untuk menggenapkan, maka saya memutuskan untuk menyimpan 900 perak sebagai bekal event tahun berikutnya (jika ada). Yaps! Saya berhasil mengumpulkan receh sebanyak Rp 141,000! HORE!
Rp 1000 x 50 = Rp 50,000
Rp 500 x 170 = Rp 85,000
Rp 200 x 20 = Rp 4,000
Rp 100 x 20 = Rp 2,000

Saya minta tolong Mama untuk menukarkan receh tersebut ke tukang fotocopy kebetulan kang fotocopynya mau, hoho. Ketika saya bilang ke Mama jumlah recehnya adalah Rp 141,000, mama berkata : nanggung amat. Akhirnya, saya mendapatkan sumbangan receh (lagi) sebesar Rp 9,000 dari Mama untuk menggenapkan jumlah uangnya menjadi Rp 150,000. \o/
So, let me tell : Receh Untuk Buku 2015nya Ardina didukung oleh Nenek dan Mama, ^^v

Selanjutnya…saya harus memutuskan buku apa yang saya beli menggunakan uang hasil Receh Untuk Buku 2015. Awalnya saya mau menggunakan uang tersebut untuk membeli buku kumpulan twit Paulo Coelho yang berjudul The Magical Moment. Kenapa ingin buku tersebut? Karena menarik aja, hard cover & full color. Tapi harganya mahal…akhirnya saya ngga jadi beli, karena bisa-bisa cuma dapat satu buku aja kalau beli buku tersebut :p 
Beliin dong :'p

Saya ngga punya wish list khusus saat itu, jadi lumayan bingung buat beli buku apa.. hehe. Setelah merasa puas menyusuri rak Novel di Gramedia Citraland, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan receh saya untuk membeli buku ini :
Triple White *ngga sengaja*

Untuk membeli tiga buku tersebut, saya tinggal menambah 26 ribu saja sebagai kekurangan.
Ada alasan dibalik pemilihan tiga buku tersebut. Let me tell :
1) Divortiare : saya baru baca karya Ika Natassa di tahun 2015, tepatnya Antologi Rasa di awal tahun 2015, lalu Critical Eleven di tengah tahun 2015. Di akhir tahun 2015 saya membaca Twivortiare 2 melalui aplikasi iJakarta. Setelah membaca tiga buku tersebut, saya merasa tertarik untuk ngumpulin karya Ika Natassa yang lainnya. Dan terbelilah Divortiare..
2) Stuck In Love : sudah lama rasanya tidak membaca karya Stephanie Zen. Bisa dibilang, awal-awal saya mengenal novel adalah dengan membaca teenlit-teenlitnya Stephanie Zen. Karya terakhir Stephanie Zen yang saya beli adalah One Last Chance dan it’s so long time ago… Ya Stuck In Love terlihat menggoda banget di mata saya, dan terbelilah novel tersebut
3) Le Petit Prince : saya cari buku ketiga yang harganya ngga terlalu mahal, biar saya nambah uangnya ngga terlalu banyak. Divortiare dan Stuck In Love sudah menghabiskan sebesar 136 ribu. Dan setelah cek sana-sini akhirnya harga buku yang nambahnya ngga terlalu banyak adalah buku ini.

Senang banget, receh yang saya kumpulkan dari awal tahun ternyata bisa menghasilkan 3 buku baru di akhir tahun! Hehe. Untuk Mba Maya, saya mau mengucapkan terima kasih banyak sudah mengadakan event Receh Untuk Buku 2015. Semoga di tahun 2016 ini bisa juga diadakan event serupa ya mba, hehe! :)

With Love,
ANR


3 komentar:

  1. wahahaha, inovatif! menabung untuk membeli buku dengan uang receh.. niat banget ngumpulin sampe 141.000 mungkin kalau dikasih semua uang receh ke kasir gramedia langsung mabuk itu mas-mas kasir..

    BalasHapus
  2. Yang penting rajin dan uang receh itu bakal ada hasilnya juga bukan cuman uang yg suka di simpen dimana aja :D

    Bukunya juga keren2.

    BalasHapus
  3. Kreatif..salam kenal, din..:)

    BalasHapus